Toraja Culture

10 Kelompok Ras Terbesar di Indonesia​

Mei 18, 2024 | by torajaculture.com

10 Kelompok Ras Terbesar di Indonesia​

Pendahuluan: 10 Kelompok Ras Terbesar di Indonesia​

torajaculture.com Masyarakat dunia tahu bahwa Indonesia adalah negara majemuk dengan banyak budaya, bahasa, agama, dan ras. Tradisi Indonesia sangatlah istimewa dan unik.​​ Masyarakat Indonesia melihat budaya mereka sebagai bagian dari diri mereka. Beberapa suku di Indonesia semakin dikenal oleh masyarakat dari negara lain, dan kelompok tersebut telah menarik perhatian seluruh dunia. Berikut 10 Kelompok Ras Terbesar di Indonesia​ :

Bali Aga, Bali 

Orang yang tinggal di Bali disebut “ orang tua ” meskipun bukan suatu kelompok. Tinggal di kota dengan tembok dan gerbang yang, hingga saat ini, menghalangi masuknya dunia luar. Oleh karena itu, masyarakat tidak banyak berubah dari waktu ke waktu, dan cara hidup masyarakat masih sangat berbeda dengan masyarakat di dunia sisa pulau. Hal yang paling menarik dan terkenal dari mereka adalah cara mereka menguburkan jenazahnya : mereka tidak membakarnya, mereka hanya menaruhnya di bawah pohon beringin. Bau tersebut tersembunyi secara misterius oleh aroma unik yang mengeluarkan oleh pohon beringin. Trunyan (dekat Kintamani) dan Tenganan (dekat Candidasa, Bali Timur) adalah dua desa utama yang bisa mengunjungi wisatawan.

Suku Mentawai

Mentawai adalah masyarakat yang mendiami Pulau Mentawai. Masyarakat Mentawai mempunyai kebiasaan unik dimana mereka membuat tato di sekujur tubuhnya. Orang tidak membuat tato tanpa alasan, tato itu menunjukkan status sosial yang mereka miliki. Rumah yang mereka tinggali berbentuk panggung dan terbuat dari kayu. Banyak orang dari suku ini tinggal dalam satu rumah. Masyarakat kelompok ini menganut animisme dan bahan yang mereka gunakan untuk membuat pakaian berasal langsung dari alam. Pakaian laki-laki terbuat dari kulit pohon sukun, dan pakaian wanita terbuat dari daun pisang.​​​​​

Daya

Kalimantan: Suku Dayak adalah sekelompok orang yang berasal dari Kalimantan. Masyarakat yang tinggal di Kalimantan berasal dari Suku Dayak.​ Kata “ Dayak” sendiri berarti “orang yang tinggalnya jauh dari kehidupan kota”. Suku Dayak mempunyai ciri khas tersendiri, sama seperti suku lainnya. Sebelum abad ke-20, mereka hanya percaya pada nenek moyang, hewan, batu, dan tanda-tanda alam, yang sangat mirip dengan kepercayaan umat Hindu di masa lalu. Mereka sangat pandai mengikuti aturan alam karena percaya pada tanda-tanda alam.​​ Masyarakat Suku Dayak tidak di perbolehkan bergaul dengan masyarakat dari budaya lain di luar garis Dayak.​​​

Masyarakat suku Dayak semakin ketakutan sehingga sering berpindah-pindah dari semak atau gua yang satu ke semak atau gua yang lain. Masyarakat Suku Dayak Punan dianggap paling primitif karena tidak banyak bicara dengan orang lain dan hidup di semak belukar. Nenek moyang mereka memberi tahu mereka bagaimana menjalani hidup agar aman dan tidak mendapat masalah.​​​​

Dani, Papua 

Papua Masyarakat suku Dani sudah sangat lama tinggal di Lembah Baliem di Irian Jaya. Mereka adalah salah satu dari tiga kelompok utama yang tinggal di dalam dan sekitar lembah. Tempat yang jauh dan sulit dijangkau. Orang bilang suku Dani seperti orang zaman batu. Orang-orang di seluruh dunia sangat tertarik pada mereka ketika mereka pertama kali “ditemukan” karena cara hidup mereka, yang mirip dengan cara hidup orang prasejarah. Tentu saja, ketika orang-orang di zaman modern melihat suku Dani untuk pertama kalinya, segalanya harus berubah, dan memang demikian adanya.

Tentu saja masyarakat Dani telah mengalami perubahan – perubahan yang mendekatkan mereka pada masa kini, yang kita sebut dengan “ modernitas ”. Sebelum bertemu dengan kelompok lain, suku Dani hidup dalam masyarakat sederhana yang bertani, berburu, dan mengumpulkan makanan. Mereka membuat perkakasnya dari kayu, batu, dan tulang. Sebagai pedagang cangkang dan bulu, mereka jarang melihat dunia.​​

Asmat, Papua 

merupakan rumah bagi suku Asmat. Sekelompok orang dari New Guinea yang tinggal di Provinsi Papua, Indonesia. Kolektor dari seluruh dunia datang untuk melihat karya seni mereka karena mereka memiliki salah satu praktik ukiran kayu terbaik dan paling hidup di Pasifik. Di beberapa bagian pedalaman, masyarakat Asmat pernah tinggal di rumah pohon yang tingginya mencapai 25 meter dari permukaan tanah.​​

Sulawesi dan Toraja

Ras Toraja Suku Toraja tinggal di pegunungan pulau Sulawesi tengah. Mereka terkenal dengan rumah tradisional bertingkat tinggi dengan atap berbentuk perahu besar dan dinding berwarna cerah. Beberapa orang tidak menguburkan jenazahnya, malah menempatkannya di dalam batu besar yang berjajar di sisi bukit.​​

Ngada, Flores

Ngada adalah nama salah satu suku di Flores. Desa Bena merupakan rumah bagi suku yang tinggal di sisi selatan Flores. Desa ini memiliki arsitektur tradisional dan masih menjalankan banyak ritual dan tradisi sejak zaman megalitikum.​​​

Suku Batak, Sumatera

Masyarakat yang tinggal di Sumatera Utara dikenal dengan nama ini. Kelompok masyarakat yang berbeda-beda tersebut di sebut suku Batak, dan beberapa contohnya adalah Batak Toba, Batak Karo, Batak Pakpak, Batak Simalungun, Batak Angkola, dan Batak Mandailing. Suku Batak terkenal dengan marga-marganya. Setiap klan berasal dari garis keturunan laki-laki yang berbeda. Keluarga Batak mulai mengenal melalui kelompok-kelompok tersebut.

Masyarakat Batak mengira marga Batak berasal dari Si Raja Batak yang di duga merupakan nenek moyang orang Batak. Suku Batak memiliki banyak sekali ciri budaya yang berbeda, seperti tarian, alat musik, pakaian adat, dan upacara. Tor-Tor dan Tari Serampang 12 merupakan dua tarian tradisional yang terkenal. Alat musik yang paling terkenal adalah Gong dan Saga – Saga. Kain Ulos juga berasal dari suku ini. 

Baduy Jawa Barat

Desa Badui di Banten, Jawa Barat, ibarat misteri di dunia yang berubah dengan cepat. Masyarakat Badui di Banten hidup dalam komunitas yang sangat spiritual dan benar-benar terpisah dari dunia luar. Mereka tetap berpegang pada cara -cara lama dan tidak menerima banyak jebakan masyarakat modern. Orang – orang dalam kelompok ini tinggal di Lebak Banten di pulau Jawa. Suku Baduy terbagi menjadi dua golongan, yaitu Baduy Dalam dan Baduy Luar.​ Baduy Dalam tidakpeduli dengan budaya modern atau luar.

Masyarakat Baduy Dalam merupakan masyarakat yang pemalu dan tradisional. Mereka tidak peduli dengan teknologi, pemerintah Indonesia, atau bahkan berbicara dengan orang di luar Indonesia. Di sisi lain, Baduy Luar lebih terbuka terhadap kehidupan modern membandingkan Baduy Dalam. Keahlian khusus Suku Baduy sudah terkenal.​​​ Orang Baduy itu sakti yang artinya suci. Beberapa dari mereka bahkan bisa melihat ke masa depan dan menceritakan masa depan.

Sasak dan Lombok

Sekelompok masyarakat yang mendiami Pulau Lombok. Mereka berbicara dalam bahasa yang sama dan terhubung dengan orang Bali, tetapi sebagian besar orang Bali beragama Hindu dan sebagian besar orang Sasak beragama Islam. Mereka dikenal membuat gubuk dan memintal dengan tangan.​ 

Penutup: 10 Kelompok Ras Terbesar di Indonesia​

Indonesia bagaikan mozaik budaya yang tersusun dari berbagai kelompok ras. Keberagaman ras ini bukan hanya memperkaya panorama Nusantara, tetapi juga menjadi pengingat akan kekuatan persatuan dan Bhinneka Tunggal Ika.

Mempelajari 10 kelompok ras terbesar di Indonesia membuka jendela untuk memahami kekayaan budaya, tradisi, dan nilai-nilai luhur yang di wariskan oleh leluhur. Dengan menghormati dan menghargai perbedaan ras, kita dapat membangun bangsa yang harmonis dan sejahtera.

RELATED POSTS

View all

view all